Sunday, 19 August 2012

Syawal : Bersyariat itu lebih indah


Syawal . Bulan untuk kita meraikan kemenangan bermujahadah melawan nafsu sewaktu menjalani ibadah puasa di bulan Ramadhan . Setelah hampir sebulan kita melepasi dan mengekang nafsu-nafsu kita , maka pada bulan Syawal kita meraikan kejayaan kita . Seluruh umat islam di dunia meraikannya . Bulan Syawal adalah bulan kegembiraan , di mana umat islam bergembira bersama keluarga , sanak saudara dan rakan taulan . 

Dan seperti mana hendak menyambut sesuatu perayaan , semestinya ramai diantara kita yang sudah membuat persediaan yang lengkap . Segalanya sudah diatur dengan sempurna , sebaik-baiknya ingin semuanya kelihatan lengkap tanpa cacat cela . Ya , perkara ini tidak dilarang oleh islam . Akan tetapi , apa yang menjadi masalah di sini adalah apabila menyambutnya , banyak pembaziran yang berlaku . Apabila perkara ini berlaku , baru lah perlu diperbetulkan oleh kita . 

Bukan hanya pembaziran , tetapi banyak perkara-perlaka yang terlarang dilakukan pada musim perayaan ini kebiasaanya . Maka , kita tidak boleh berdiam diri sahaja dan membiarkannya terus berlaku dan menular pada generasi yang lebih muda . Elakkan selagi boleh , dakwak lah selagi mampu . 

Elakkan TABARRUJ (Melampau-lampau)

Tabarruj . Dalam erti kata lain perbuatan berhias atau berpakaian secara berlebih-lebihan bagi seseorang wanita sehingga menarik perhatian ramai , tetapi tanpa membuka bahagian–bahagian sulit (aurat) . Acap kali kita lihat , kebanyakan umat islam di Malaysia , ramai di antara kita yang melampau-lampau dalam berhias bagi golongan wanita . Memakai pakaian yang terlalu mahal , berkilat-kilat dan memakai gelang sampai ke bahu . Adakah cara tersebut cara yang benar untuk berhias ? Apakah faedahnya hendak memperlihatkan terlalu banyak perhiasan kepada umum ? Mengharapkan pujian dan sanjungan ? Berasa megah dan hebat ? Berbaloikan semua itu ? 

Sebenarnya , tidak salah untuk berhias . Akan tetapi , apabila sudah melampau maka ia adalah satu dosa . Kerana apa ? Kerana berlakunya pembaziran di situ . Padahal duit yang dilaburkan pada kesemua perhiasan-perhiasan terseut boleh digunakan untuk perkara lain yang jauh lebih berfaedah dan bermanfaat . Bukan sahaja mendapat pahala , malah ALLAH akan menggandakan berkali-kali ganda rezeki kita . Yang kedua , timbul rasa ujub dan riya' dalam diri . Ini yang bahaya . Apabila wujudnya rasa ini , maka kita akan menjadi seorang yang angkuh dan sombong . Maka , bukan sahaja kita dibenci oleh masyarakat sekeliling , ALLAH S.W.T pun tidak mahu menoleh lagi kepada kita . Nauzubillah . 


Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan” [TMQ An-Nur (24):31].

Cara berhias yang sebenar mengikut syara' adalah dengan sederhana . Boleh pakai cantik-cantik , tetapi tidak perlu lah mekap tebal-tebal , tudung berkilat-kilat , dan sebagainya . Memakai pakaian cantik itu sunnah , dan berhias juga sunnah . Tetapi , kena ada caranya . Yang penting , aurat diutamakan . Jangan disebabkan perayaan ini , kita membiarkan sahaja aurat kita tidak dijaga . Silap hari bulan , ALLAH murka akan kita . Maka ,berhati-hatilah dan berhiaslah dengan sederhana dan mengikut ketentuan yang ditetapkan oleh Ilahi .

Utamakan yang WAJIB 

Sinonimnya , apabila tibanya Syawal maka masjid-masjid akan dipenuhi oleh lautan manusia yang berpusu-pusu hendak menunaikan solat sunat Aidilfitri . Tidak dinafikan , solat tersebut tidak salah malah sunat muakad . Tetapi , apakah berbaloi kita teruja dan bersemangat hendak menunaikan solat sunat padahal yang wajib kita tinggalkan ? 

Mungkin tidak semua , hanya sebilangan sahaja yang tidak mengutamakan yang wajib terlebih dahulu seperti solat subuh pada hari tersebut serta membayar zakat fitrah . Keberangkalian mereka juga tidak menunaikan solat zuhur kerana terlalu asyik menziarahi saudara-mara . Tidak salah melakukan amalan menziarahi , tetapi apabila mengabaikan perkara yang utama , yang wajib , ia adalah satu kesalahan dan dosa yang besar . Mungkin kita tidak melakukannya tetapi , kita tidak boleh biarkan perkara ini terus menular dan merebak kerana akan mendatangkan masalah serta penyakit yang sukar disembuhkan , penyakit "HATI" . Apabila sudah leka dan lalai , amalan dan suruhan Ilahi yang wajib juga ditinggalkan , maka apakah wajar kita tidak membimbing mereka kembali ? Maka , ayuh kita sama-sama gencarkan usaha dan terus menerus berdakwah kepada mereka . 

Info tambahan (meninggalkan solat) :

                                   SIKSAAN KETIKA HIDUP DI DUNIA
                                   1. Allah mengurangkan keberkatan umurnya . 
                                   2. Allah menyempitkan pintu rezekinya
                                   3. Tidak dihiraukan oleh ALLAH
                                   4. Hilang cahaya daripada wajahnya
                                   5. Amal kebajikannya sia-sia 

                                   SIKSAAN KETIKA HENDAK MATI
                                   1. Akan menghadapi sakaratul maut dalam keadaan hina dina . 
                                   2. Matinya dalam menderita kelaparan
                                   3.Matinya dalam keadaan sangat haus 
                                   
                                   SIKSAAN KETIKA DI ALAM KUBUR
                                   1. ALLAH akan menyempitkan kuburnya
                                   2. Kuburnya menjadi gelap gelita
                                   3. Dosanya tidak diampuni oleh ALLAH dan diseksa sekeras-kerasnya

                                   SIKSAAN DI PADANG MASYAR
                                   1. Dielenggu dan diseret ke padang masyar .
                                   2. ALLAH tidak mengampuni dosa-dosanya walau sekecil zarah . 
                                   3 . Dicampak dengan hina ke dalam api neraka . 
                                   


Mungkin mereka sedar , mungkin juga tidak . Itu cerita kedua . Yang penting usaha kita untuk membimbing mereka menuju jalan RedhaNya supaya sama-sama mengecapi bahagia di alam sana . 

Mengikut syariat lebih baik dan indah




Disimpulkan kesemuanya disini , ikutlah syariat . Jauh lebih baik , jauh lebih bermanfaat dan jauh daripada tergelincir daripada landasannya . Untuk melaksanakannya tidak susah , hanya bergantung pada diri kita sendiri , adakah aku mahu ataupun aku tidak mahu ? 

Maka , dengan bersyariat bukan sahaja sambutan perayaan kita akan menjadi leih meriah dan baik , kehidupan kita sehari-hari akan dilindungi dan dijaga sepenuhnya olehNya . 

Ingat , tidak semua yang kita suka itu baik untuk kita dan tidak semua yang kita benci buruk bagi kita , 

ALLAH lebih mengetahui , Dia Maha Kuasa . 

Salam Aidul Fitr . Semoga hidup anda semua diberkati dan dilimpahkan rezeki yang luas ^^





No comments:

Post a Comment