Saturday, 15 September 2012

Berhemah itu cara kita . Cara Islam .


Rasulullah SAW

Baru-baru ini kecoh di seluruh dunia akan video "Innocence of Islam" yang telah menghina Rasulullah SAW  . Amat biadap , jijik , tiada nilai sensitiviti antara agama . Itu luahan kekesalan saya terhadap mereka . Seperti yang kita tahu , sewaktu hidupnya baginda SWA memang tidak disenangi oleh kaum musyrikin . Mereka bermatian hendak melenyapkan baginda daripada dunia . Tidak cukup pelbagai sogokan serta kemewahan yang diberikan , malahan juga rencana-rencana untuk membunuh baginda SAW juga telah diatur dengan rapi . Walaupun sudah lebih 1400 tahun berlalu , manusia-manusia yang bergelar kafir ini masih tidak serik ingin mencemarkan nama baik baginda SAW . 

Pada tahun ini pula , dengan terbitnya filem "Innocence of Islam" maka meletuslah kemarahan umat-umat Islam di serata dunia . Ramai yang bangkit menentang , tidak kira di mana , semua umat Islam tidak berdiam diri dan hanya duduk termenung , menonton tanpa rasa apa-apa akan hal ini . Setiap jiwa yang masih ada rasa cinta terhadapnya , meruntun apabila melihat dirinya dipelakukan sedemikian . Tidak henti-henti spekulasi yang diterima walaupun baginda telah lama wafat . 

Ya . Kita memang layak marah . Mereka telah hina kekasih kita ! Kekasih Allah SWT ! Mereka tanpa segan silu mengutuk serta mencerca Rasulullah . Maka memang sewajarnya kita tidak boleh berdiam diri . Bangkit menentang ! Mereka terlalu kurang ajar , tiada sekelumit pun rasa untuk menghormati baginda , menghormati agama lain . Dengan sesuka hati mengutuk , mencerca serta memfitnah baginda yang kita sayangi . 

Akan tetapi , balaslah dengan berhemah . Bukan dengan melemparkan kata-kata kesat , mengutuk sana-sini , serta melakukan demontrasi yang terlampau ekstrim . Membantah penghasilan filem tersebut dengan cara yang terlampau kasar dan tidak bermoral . Tidak . Itu salah . Kita bukan seperti mereka . Itu cara mereka , cara kita lain . 

Apakah kalian fikir Rasulullah gembira melihat umat-umatnya mempertahankan dirinya dengan cara yang tidak baik ? 

Apakah kalian fikir Rasulullah akan bangga melihat umat-umatnya mempertahankan dirinya dengan memaki hamun pihak yang terlibat ? 

Apakah kalian fikir tindak tanduk kita itu membanggakan Rasullulah ? 

Apakah strategi kita , idea kita yang terlampau ekstrimis itu disukai dan digalakkan oleh baginda ? 

Apakah kalian fikir agama kita akan tertegak semula dan spekulasi yang dilontarkan kepada baginda akan berhenti dengan cara kita yang ekstrim tu ? 

Sudah semestinya tidak . Itu bukan caranya . 

Cara kita , cara yang berhemah .

Berhemah . Itu lah cara kita . Itulah cara yang telah diajar oleh Rasulullah semasa waktu hidupnya . Beliau tidak pernah walau sekali menggunakan bahasa atau perbuatan yang kasar dalam menyampaikan dakwahnya . Hanya kasih sayang , rasa cinta serta prihatin yang dipupuk membuatkan ramai yang ta'ajub serta tertarik akan keperibadian baginda serta memeluk agama Islam . Baginda amat menitik beratkan hal berhemah . Berhemah itu tidak kenal masanya , tidak kenal siapa dan tidak kenal tempat . Ia adalah elemen yang melengkapi diri , jiwa nurani seorang hamba Ilahi . 

Maka , mengapa kita melakukan sebaliknya ? 

Mengapa bukan cara Rasulullah yang kita guna jika benar kita sayangkan baginda ? 

Mengapa kita tidak gunakan nilai-nilai murni untuk balas kembali perbuatan mereka ? 

Mengapa perlunya menggunakan kata-kata kesat , demontrasi sana sini ? 

Ingin menunjukkan kemarahan kita ? kesedihan kita ? 

Jika benar , ini bukan caranya !

Rasullulah sewaktu giat menjalankan operasi dakwahnya , ketika itu di Thaif . Baginda tidak diterima baik oleh penduduk di situ . Malah baginda telah dihalau dengan cara yang kasar serta dimaki hamun . Tidak cukup dengan itu , keluarnya baginda daripada tanah Thaif , telah dikelilingi baginda kanak-kanak yang siap sedia membaling batu kepada baginda . Baginda mengalami kecederaan yang parah sehinggakan bajunya bertukar merah dan capalnya seolah telah digam bersama kakinya kerana darah yang tidak henti-henti mengalir . Sehinggakan malaikat sendiri marah dan ingin menghancurkan mereka dengan meneterbalikkan gunung . Akan tetapi , dihalang oleh baginda . Dengan tutr kata yang lembut baginda berkata " Tidak perlu . Mungkin nanti mereka akan terima juga hidayah daripada Allah" . 

Lihat . Begitu mulianya beribadi dan akhlak baginda . Baginda bukan calang-calang orang dan itu lah yang membuatkan baginda menjadi manusia paling agung di muka bumi ini . Kita juga perlu mengikut cara yang ditunjukkan baginda , cara yang paling halus dan berkesan . Hemah . 

Kita perlu berhemah . Menyantuni mereka kembali walaupun setelah apa yang mereka lakukan . Hemah itu ibarat cetusan kuasa ghaib yang dapat membolak-balikkan hati seseorang . Perlakuannya mudah , tetapi impaknya besar kepasa sang penerima . Orang yang berhemah , kataya mudah diterima , perilakunya disenangi dan tindak tanduknya dihormati . Benar . Mungkin kita terlalu marah atas perbuatan mereka tersebut . Tidak salah . Marah lah . Tetapi ada caranya . 

Cara kita , cara berhemah . 

Gunakan setiap kemudahan yang ada untuk membalas balik perbuatan mereka , tetapi ingat , berhemah lah kalian . 

Banyak medium yang boleh kita lakukan untuk menyerang mereka kembali . Bukan dengan melancarkan provokasi , propaganda mahupun ugutan . Akan tetapi , dengan menjelaskan kembali kepada mereka "siapa itu Rasulullah" . Kita pakat-pakat , buat video mahupun cerita sebenar tentang Rasulullah kepada mereka . Bukankah itu lebih baik ? Menghulurkan bung walaupun telah diberikan tahi . Memang perit . Tetapi natijahnya amat besar nilainya . 

Umat Islam , umat terhebat . 

Kita adalah umat Islam . Kita menganut agama yang benar , tiada yang benar selainnya . Kita punya seorang Rasul yang tiada tolok bandingnya antara semua makhluk . 

Kita adalah umat terhebat . Dan umat terhebat semestinya mempunyai akhlak yang hebat dan terpuji . 

Maka , jangan pernah kita persia . Jangan pernah kita cemarkan kehebatan Rasululah serta agama kita dengan cara kita yang salah . 

Kita boleh marah , kita boleh menyatakan tidak kepuashatian kita . Tetapi dengan cara yang terhebat . 

Bagaimana ? berhemah lah ^^

-----------
Sedikit coretan Akhi Hilal . 

Cerpen : Sewaktu Engkau Menghina Rasulullah Aku . 


No comments:

Post a Comment