Sunday, 16 September 2012

Manusia berjaya , manusia yang berusaha .


Dahulu , semasa akal ini masih cetek , otak masih sejuk dan sukar membuat penilaian dengan teliti , saya sering inginkan sesuatu dengan mudah . Tidak mahu berusaha dan terus mengharap . Barangkali ketika itu saya fikir , segalanya mudah untuk dicapai . 

"Aku nak jadi kaya-raya lah"
"Aku nak kereta besar lah"
"Aku nak jadi orang hebat"
"Aku nak masuk syurga . Mesti best!"

Terperangkap dalam angan-angan , tiada tindakan yang saya ambil . Terus menerus meluahkan apa yang diinginkan tanpa ada rasa hendak berusaha . Masih lagi leka , dbuai mimpi indah yang tidak berkesudahan . Apabila otak saya diketuk dek impian-impian yang diingini tidak tercapai , saya tersedar . 

Pada mulanya saya menyalahkan takdir , kenapa itu-ini yang saya mahu tidak dilunaskan . Waktu itu , terserlah kejahilan saya . Dengan membabi-buta menyalahkan sesuatu yang tidak patut .  Saya hampa , kecewa tanpa sebab pun sebenarnya . Haha . 

Dan apabila sudah meningkat dewasa , di situ saya mula sedar . Mengapa Allah tidak mengabulkan impian-impian yang saya ingini ? Mengapa segala yang saya mahu tidak dapat dikecapi ? Mengapa ? 

Akhirnya saya sedar , satu elemen yang saya lupakan untuk memperoleh hajat yang selama ini diimpikan ibarat ramuan penting untuk menghasilkan kek yang paling sedap . Apabila diteliti kembali , elemen itu bukan sekadar pelengkap tetapi merupakan "pokok" bagi segala sesuatu hajat . 

Usaha . 

Usaha itulah kuncinya.

"Aku tidak banyak usaha" . 

Waktu itu , apabila segalanya telah terungkai , baru saya sedar . Saya kurang berusaha . Saya tidak berusaha untuk mencapai hajat saya itu . Hanya berharap dan tiada tindakan yang diambil . Maka , segalanya tiada beza dengan perkataan "rugi" . Kita perlukan usaha . 

Ya ! Itu lah kuncinya , usaha . 

Segalanya bermula dengan usaha . Daripada sekecil-kecil perkara kepada sebesar-besar perkara . Lihat sahaja manusia yang paling agung di dunia yakni Rasulullah , beliau memerah kerigat , bersusah payah dan berpenat lelah sewaktu dalam proses menyampaikan dakwah kepada masyarakat Jahiliyah . Setiap waktu dikerah pelbagai formasi serta idea , cara bertutur yang paling indah untuk disebarkan kepada menduduk mekah bagi menarik mereka masuk serta menganuti agama Islam . Baginda bertungkus lumus , menggencarkan usaha untuk Allah , untuk agama yang dicintai dan untuk umat manusia . 

Nampak tidak ? Rasulullah tidak menyampaikan usaha dakwahnya dalam ruang lingkup yang kecil , yakni semata-mata duduk dan memberikan ceramah kepada sesiapa yang ingin mendengarnya . Tidak . Rasulullah berusaha walaupun dirinya diancam oleh musyrikin mekah yang rimas dengan kehadiran baginda . Beliau tidak berhenti walau sejenak walaupun telah ditawar pelbagai kemewahan dunia . Indah sementara , siksa selamanya .  Baginda tidak mengalah dan terus menyampaikan "baiah solehah" agar kita , umatnya kelak dapat menghuni sebaik-baik tempat menghuni yakni Syurga . 

Tanpa usaha , harapan hanya tinggal harapan . 

Secara analoginya , 

Anda ingin makan . Makanan sudah terhidang di depan mata tetapi anda hanya merenung makanan tersebut . Tiada usaha dilakukan . Tercapai kah matlamat anda untuk makan ? 

Tidak bukan ? Maka , mengapa kita tidak mahu untuk berusaha ? Bukankah kudrat yang dikurniakan Allah ini boleh digunakan sehabis-mungkin ? Mengapa hanya terus mengharap dan mengharap ? Masakan ia akan berjaya ? 

Kita tentukan hidup kita sendiri , bukan siapa-siapa .



Allah juga ada berfirman :
"Tidak akan berubah nasib sesebuah kaum melainkan mereka mengubahnya sendiri" 

Lihat ? 

"The choice is in our hand" 

Pilihan ditangan kita . Kita yang tentukan matlamat hidup kita , apa yang ingin kita capai dan sebagainya . Seperti yang kita tahu , kita cuma punya satu sahaja tempat penggantungan yakni Allah S.W.T . Hanya kepada Allah kita boleh bergantung dan pasrah atas segala-segalanya . Akan tetapi , seperti yang ditunjukkan dalam firman daripada kalamNya , Allah S.W.T tidak akan sesekali mengubah nasib diri kita melainkan kita sendiri . Kita yang tentukan nasib kita , mahu berjaya ataupun tidak ? Apa-apa sahaja yang kita mahu , perlu atau miliki , kita yang tentukan . Kendatipun kalian ingin melakukan kezaliman , kalian sendiri yang tentukan . Tetapi , perlu disertakan dengan usaha . Baru segalanya yang dirancang akan terlaksana jika diizinkanNya . 

Maka , jelas sudah ? Kita tentukan hidup kita . Tiada yang boleh menghalang . Segalanya bermula daripada kita . Kita sendiri menjadi "asbab" ataupun punca di mana kita berada , berdiri megah di puncak kegemilangan ataupun tunduk malu di dataran kegagalan ? Oleh itu , "mind set" kembali otak kita , renungi kembali di mana kita berada dan bangun bangkit mengubah diri . Kalian mahukan yang terbaik , kita semua mahukan yang terbaik untuk diri kita . Justeru , tiada apa lagi yang boleh saya bilang kecuali berusaha lah . 

Seperti yang kita ketahui , ramai diantara kita yang hanya reti berserah tanpa ada sekelumit rasa nurani untuk berusaha . Mereka lebih gemar menunggu sesuatu itu datang . Mereka tidak mahu berusaha . Apa yang saya dapat konklusikan daripada mereka , mereka menyangka apabila sesuatu sudah ditakdirkan untuk mereka , maka dengan senang-senang mereka akan memilikinya . Walhal takdir itu berada di hujung tindak tanduk manusia . Jika kita berusaha , bukan sahaja apa yang ditakdirkan itu kita dapat , malahan Allah beri lagi dan lagi . 

Ada juga segilintir insan yang menyedari kesilapan serta dosa-dosa lalu yang ingin berubah , tetapi mereka hanya berkata seperti ini :

"Aku tahu aku jahat . Aku nak berubah tapi aku masih belum dapat hidayah"
"Aku belum dapat seru . Dah dapat nanti aku berubah lah"

Allahu Akhbar ! 

Apabila mendengar sahaja kata-kata ini diluahkan atau dibicarakan di laman sosial seperti Facebook , tiba-tiba hati ini menjadi panas . Seolah-olah dicucuh oleh besi panas tepat ke dada . Seolah-olah diri ini diperkotak-katikkan . Terasa seperti darah muda kembali menggelegak . Sakit hati , marah pun ada . Tapi bila difikir kembali , tidak perlu rasa marah-marah , maki hamun segala kepada mereka . Mungkin itu ujian untuk dai'e-dai'e diluar sana . Allah punya asbab untuk segala yang dilakukan olehNya . 

Tetapi itu bukan point yang saya ingin perkatakan . Apa yang saya ingin katakan adalah , walhal jika kita ingin berubah kepada kebaikan , kita perlu berusaha mencari alternatif untuk berubah . Bukan hanya "menunggu seru" tanpa bergerak mengubah diri . Tanggapan negatif ini harus diubah . Nampak kecil , tetapi besar impaknya jika dibiarkan . Banyak cara yang kita boleh lakukan sebagai "permulaan"untuk kita berubah seperti turut serta mengikuti kuliah-kuliah ilmu , terjun dalam susana biah solehah serta mendampingi orang-orang beragama . Usaha dan terus berusaha . 

Bukan hanya berserah , berharap tanpa ada usaha . Kesemuanya harus seimbang . Baru berjaya , InsyaAllah . 

Maka ? alasan apa lagi yang kita boleh guna untuk tidak berusaha ?

Mereka yang gemar memberikan alasan adalam mereka yang pengecut . Bacul untuk menghadapi situasi-situasi getir bagi memajukan diri . Mereka tidak berani mengambil risiko dan terus berada dalam "comfot zone" yang dianggap indah , tetapi terlalu hampir kepada jurang kemusnahan . Mereka merasakan , apa yang perlu dibuat adalah dengan berharap serta berdoa . Cukup sekadar itu . Ada juga segelintir mereka yang ingin menutup pekung di dada mengatakan bahawa mereka yang berusaha adalah orang-orang yang bodoh kerana segalanya telah diatur dan ditakdirkan oleh Allah untuk kita . Walhal mereka tidak tahu , bayaran untuk takdir kita adalah usaha yang berterusan . 

Tawakal itu juga penting . Sama seperti berdoa , kita perlu bertawakal kepada Allah . Tetapi ramai yang menyalah tafsirkan maksud sebenar tawakal . Tawakal itu adalah berserah kepada Allah atas sesuatu yang telah kita kerjakan . Bukan dengan tidak semena-mena terus bertawakal kepada Allah . Itu silap . Cara pemikiran serta olahan tersebut jauh menyimpang daripada makna sebenar Tawakal itu . Ada yang lebih teruk , siang malam berdoa kepada Allah tetapi langsung tidak mahu berusaha kearah apa yang dihajati . Doa itu juga usaha , benar dan tidak dinafi . Akan tetapi , usaha yang dimaksudkan adalah usaha yag perlu dilakukan untuk mencapai sesuatu hajat itu . Usaha dalam bentuk kerja . Ya , itulah usaha yang sebenarnya . 

Jadi , ke mana lagi kita hendak lari ? 

Face it ! 


"Fool people hopes for better future . Great man works hard and create his own future" 

Nampak tidak perbezaannya ? 

Ramai orang pandai untuk berharap . Tetapi apakah ramai orang yang berusaha untuk mencapai apa yang diharap ? 

Adakah kalian fikir kesemua tokoh yang berjaya itu hanya duduk goyang kaki dan hisap rokok di rumah , mereka bisa berjaya ? Adakah kalian fikir , mereka hanya mengeluarkan beberapa titis peluh , mereka bisa berjaya ? 

Mereka berusaha . Daripada awal sehingga mereka menempa nama dan diterima oleh rakyat . Mereka tempuhi banyak rintangan , tetapi mereka tidak mengelak . Setiap satu rintangan dihadapi , dirungkaikan dengan penuh hati-hati dan teliti . Tidak penah mengeluh apatah lagi jenuh . Usaha usaha dan terus berusaha . Pengakhirnnya , kejayaan yang diimpi selama ini datang dan dapat dinikmati dengan penuh kesyukuran dek kerana bayaran yang jerih untuk memperolehinya . 

Alasan apa lagi yang ingin kita beri ?



Alasan apa lagi ? 

"Aku bodoh , macam mana nak berjaya"
"Aku miskin , mustahil boleh berjaya"
"Aku cacat , tak mungkin boleh jadi hebat"

Di sini saya ingin menekankan , manusia itu dicipta untuk menjadi khalifah . Makhluk paling agung di muka bumi ini . Dan semestinya sebagai seorang yang hebat , sudah tentu Allah telah mengurniakan kita kelebihan untuk mentadbir bumi . Masakan kalian fikir kalian tidak boleh ? Kalian sebenarnya boleh . Kita semua boleh . Akan tetapi , usaha itu yang penting . Kalian fikir kalian bodoh ? Mengapa terus meratapi kekurangan itu tetapi tidak berusaha untuk menjadi bijak ? Kalian miskin ? Mengapa kalian tidak terus berusaha memikir usaha , mengerah idea serta bersusah payah untuk memperbaiki kehidupan kalian ? Kalian cacat ? Mengapa kalian tidak berusaha untuk menutupi kecacatan itu dengan pencapaian yang hebat dalam sesuatu bidang yang kalian boleh ceburi ? Ramai boleh melakukannya . Kerana apa ? 

Mereka percaya dan mereka usaha . 

Itu kuncinya .

Allah itu Maha Adil . Adilnya bukan adil manusia . Adilnya melebihi segala . Dia tahu potensi diri dan kelemahan kita . Setiap makhluk yang dicipta olehNya , punya kelemahan dan kelebihan . Itu lumrah . Kerana kita hanyalah makhluk , ciptaan yang lemah dan tidak sempurna . Justeru , yang paling penting adalah untuk mensyukuri nikmatnya dan kekal berusaha dari semasa ke sesama . 

Kita semua boleh . Lihat sahaja tokoh-tokoh terkemuka dunia . Kebanyakan mereka , bukan . Hampir 80% tidak datang daripada keluarga yang kaya-raya , bagus-bagus dan hebat belaka . Mereka masih boleh berjaya . Ramai manusia yang mengkagumi mereka . Ramai manusia ingin mencontohi mereka . Mereka ibarat "role model" kepada seluruh manusia .  Tetapi apa kuncinya ? Bagaimana mereka boleh berjaya dengan jayanya ? 

Mereka berusaha . 

Mulakan langkah sekarang . 

Setiap langkahan kita , kita gencarkan usaha untuk berjaya . Setiap tutur kita , kita kerahkan otak kita untuk memikirkan idea untuk berjaya . Setiap perbuatan kita , kita selitkan sedikit perbuatan jariah untuk membuka ruang Allah untuk memberi kesenangan kepada kita . Maka di situ , bukan sahaja usaha yang kita telah lakukan , bahkan mendapat kebaikan sampingan serta memendekkan masa untuk mencapai matlamat kita . Mudah bukan ? 

Bergerak lah sekarang . 

Gencarkan usaha sebanyak yang boleh . Istiqomah . Saya yakin , bahkan saya pasti bahawa dalam perjalanan kita hendak menuju matlamat kita itu , akan terdapat banyak rintangan yang datang menghalang . Terlalu banyak liku-liku yang perlu dielak . Ingat , "bayaran" tersebut pasti akan berbaloi setelah kejayaan berjaya dimiliki . Saya yakin . 

Tetapkan matlamat anda . 

Ingat ! "Nothing is impossible"

Usaha itu ibarat kunci . Kunci kepada segala kemewahan dan kesenangan dunia . Jika tiada kuncinya , mustahil akan terbuka peti-peti yang menyimpan khazanah tidak ternilai itu . Kunci tersebut bukan mudah untuk dicari , walhal jika dicari banyak . Tidak mustahil . Tetapi anda yang tentukan . Diri anda , matlamat anda , kejayaan anda . Anda tentukan !

Come on ! It's start from yourself . 




Semoga Allah Redha ^^

Segalanya yang baik datang daripada Allah , dan yang buruk juga datang daripada Allah tetapi atas kekhilafan diri saya . 

Hanya perkongsian untuk semua . Assalamualaikum .



Saturday, 15 September 2012

Berhemah itu cara kita . Cara Islam .


Rasulullah SAW

Baru-baru ini kecoh di seluruh dunia akan video "Innocence of Islam" yang telah menghina Rasulullah SAW  . Amat biadap , jijik , tiada nilai sensitiviti antara agama . Itu luahan kekesalan saya terhadap mereka . Seperti yang kita tahu , sewaktu hidupnya baginda SWA memang tidak disenangi oleh kaum musyrikin . Mereka bermatian hendak melenyapkan baginda daripada dunia . Tidak cukup pelbagai sogokan serta kemewahan yang diberikan , malahan juga rencana-rencana untuk membunuh baginda SAW juga telah diatur dengan rapi . Walaupun sudah lebih 1400 tahun berlalu , manusia-manusia yang bergelar kafir ini masih tidak serik ingin mencemarkan nama baik baginda SAW . 

Pada tahun ini pula , dengan terbitnya filem "Innocence of Islam" maka meletuslah kemarahan umat-umat Islam di serata dunia . Ramai yang bangkit menentang , tidak kira di mana , semua umat Islam tidak berdiam diri dan hanya duduk termenung , menonton tanpa rasa apa-apa akan hal ini . Setiap jiwa yang masih ada rasa cinta terhadapnya , meruntun apabila melihat dirinya dipelakukan sedemikian . Tidak henti-henti spekulasi yang diterima walaupun baginda telah lama wafat . 

Ya . Kita memang layak marah . Mereka telah hina kekasih kita ! Kekasih Allah SWT ! Mereka tanpa segan silu mengutuk serta mencerca Rasulullah . Maka memang sewajarnya kita tidak boleh berdiam diri . Bangkit menentang ! Mereka terlalu kurang ajar , tiada sekelumit pun rasa untuk menghormati baginda , menghormati agama lain . Dengan sesuka hati mengutuk , mencerca serta memfitnah baginda yang kita sayangi . 

Akan tetapi , balaslah dengan berhemah . Bukan dengan melemparkan kata-kata kesat , mengutuk sana-sini , serta melakukan demontrasi yang terlampau ekstrim . Membantah penghasilan filem tersebut dengan cara yang terlampau kasar dan tidak bermoral . Tidak . Itu salah . Kita bukan seperti mereka . Itu cara mereka , cara kita lain . 

Apakah kalian fikir Rasulullah gembira melihat umat-umatnya mempertahankan dirinya dengan cara yang tidak baik ? 

Apakah kalian fikir Rasulullah akan bangga melihat umat-umatnya mempertahankan dirinya dengan memaki hamun pihak yang terlibat ? 

Apakah kalian fikir tindak tanduk kita itu membanggakan Rasullulah ? 

Apakah strategi kita , idea kita yang terlampau ekstrimis itu disukai dan digalakkan oleh baginda ? 

Apakah kalian fikir agama kita akan tertegak semula dan spekulasi yang dilontarkan kepada baginda akan berhenti dengan cara kita yang ekstrim tu ? 

Sudah semestinya tidak . Itu bukan caranya . 

Cara kita , cara yang berhemah .

Berhemah . Itu lah cara kita . Itulah cara yang telah diajar oleh Rasulullah semasa waktu hidupnya . Beliau tidak pernah walau sekali menggunakan bahasa atau perbuatan yang kasar dalam menyampaikan dakwahnya . Hanya kasih sayang , rasa cinta serta prihatin yang dipupuk membuatkan ramai yang ta'ajub serta tertarik akan keperibadian baginda serta memeluk agama Islam . Baginda amat menitik beratkan hal berhemah . Berhemah itu tidak kenal masanya , tidak kenal siapa dan tidak kenal tempat . Ia adalah elemen yang melengkapi diri , jiwa nurani seorang hamba Ilahi . 

Maka , mengapa kita melakukan sebaliknya ? 

Mengapa bukan cara Rasulullah yang kita guna jika benar kita sayangkan baginda ? 

Mengapa kita tidak gunakan nilai-nilai murni untuk balas kembali perbuatan mereka ? 

Mengapa perlunya menggunakan kata-kata kesat , demontrasi sana sini ? 

Ingin menunjukkan kemarahan kita ? kesedihan kita ? 

Jika benar , ini bukan caranya !

Rasullulah sewaktu giat menjalankan operasi dakwahnya , ketika itu di Thaif . Baginda tidak diterima baik oleh penduduk di situ . Malah baginda telah dihalau dengan cara yang kasar serta dimaki hamun . Tidak cukup dengan itu , keluarnya baginda daripada tanah Thaif , telah dikelilingi baginda kanak-kanak yang siap sedia membaling batu kepada baginda . Baginda mengalami kecederaan yang parah sehinggakan bajunya bertukar merah dan capalnya seolah telah digam bersama kakinya kerana darah yang tidak henti-henti mengalir . Sehinggakan malaikat sendiri marah dan ingin menghancurkan mereka dengan meneterbalikkan gunung . Akan tetapi , dihalang oleh baginda . Dengan tutr kata yang lembut baginda berkata " Tidak perlu . Mungkin nanti mereka akan terima juga hidayah daripada Allah" . 

Lihat . Begitu mulianya beribadi dan akhlak baginda . Baginda bukan calang-calang orang dan itu lah yang membuatkan baginda menjadi manusia paling agung di muka bumi ini . Kita juga perlu mengikut cara yang ditunjukkan baginda , cara yang paling halus dan berkesan . Hemah . 

Kita perlu berhemah . Menyantuni mereka kembali walaupun setelah apa yang mereka lakukan . Hemah itu ibarat cetusan kuasa ghaib yang dapat membolak-balikkan hati seseorang . Perlakuannya mudah , tetapi impaknya besar kepasa sang penerima . Orang yang berhemah , kataya mudah diterima , perilakunya disenangi dan tindak tanduknya dihormati . Benar . Mungkin kita terlalu marah atas perbuatan mereka tersebut . Tidak salah . Marah lah . Tetapi ada caranya . 

Cara kita , cara berhemah . 

Gunakan setiap kemudahan yang ada untuk membalas balik perbuatan mereka , tetapi ingat , berhemah lah kalian . 

Banyak medium yang boleh kita lakukan untuk menyerang mereka kembali . Bukan dengan melancarkan provokasi , propaganda mahupun ugutan . Akan tetapi , dengan menjelaskan kembali kepada mereka "siapa itu Rasulullah" . Kita pakat-pakat , buat video mahupun cerita sebenar tentang Rasulullah kepada mereka . Bukankah itu lebih baik ? Menghulurkan bung walaupun telah diberikan tahi . Memang perit . Tetapi natijahnya amat besar nilainya . 

Umat Islam , umat terhebat . 

Kita adalah umat Islam . Kita menganut agama yang benar , tiada yang benar selainnya . Kita punya seorang Rasul yang tiada tolok bandingnya antara semua makhluk . 

Kita adalah umat terhebat . Dan umat terhebat semestinya mempunyai akhlak yang hebat dan terpuji . 

Maka , jangan pernah kita persia . Jangan pernah kita cemarkan kehebatan Rasululah serta agama kita dengan cara kita yang salah . 

Kita boleh marah , kita boleh menyatakan tidak kepuashatian kita . Tetapi dengan cara yang terhebat . 

Bagaimana ? berhemah lah ^^

-----------
Sedikit coretan Akhi Hilal . 

Cerpen : Sewaktu Engkau Menghina Rasulullah Aku .