Thursday, 17 March 2011

NIKMAT WARNA

Assalamualaikum.Entri kali ini saya dapat daripada sahabat saya.ENJOY

Cuba bayangkan dunia tanpa warna, yang ada hanyalah warna hitam dan putih. Bayangkan kepudaran dan kesuraman. bayangkan dunia tanpa keceriaan dan
senyuman.

Apa perasaan kita?

Sanggupkah kita hidup di dunia itu? Berapa lama?

Betapa warna warni itu adalah nikmat anugerah Allah SWT yang cukup bernilai. Namun berapa ramai yang mensyukurinya? Bahkan, kebanyakan kita tidak
pernah mensyukurinya hinggalah nikmat itu ditarik balik oleh Allah SWT.

Inilah hakikat insan "suka menghitung nikmat yang telah hilang". Jika kita ingin mengetahui tentang nikmat warna ini, tanyalah pada orang buta.
Tentu ia akan menjawab dengan linangan air matanya. Betapa ingin dia
melihat warna, betapa setiap hari ia hanya melihat warna hitam yang
tidak bercahaya.

Tidakkah kita melihat betapa warna-warna alam ini menggambarkan halus dan Maha Sempurnanya ciptaan Allah SWT. Betapa warna alam ini menjadi bukti
kebesaran dan keagungan Allah SWT.

Ada juga manusia yang terhenti jiwanya setakat mengkagumi keindahan alam namun tidak merasa ta'jub dengan Penciptanya.Betapa alam ini adalah
lukisan kebesaran dan keagungan Allah SWT maka rugilah jiwa-jiwa yang
sekadar mengkagumi lukisan tetapi tidak Pelukisnya. 

Lihatlah pergantian siang dan malam, bayangkan jika kita melihatnya untuk kali yang pertama dalam hidup kita. Tidakkah kita menemui kehalusan,
kesempurnaan, kehebatan dan keagungan. Bukankah Allah SWT tidak jadikan
semua ini sia-sia. Bahkan mukmin yang melihat keindahan ini akan
menghubungkan terus kejadian ini dengan hari kepulangannya kepada Allah
SWT. Betapa segala keindahan ini akan sirna, betapa semua ini hanyalah
sementara dan betapa semua kita akan kembali kepadanya sehingga akhirnya
ia terus tersungkur sujud sambi berdoa "Ya Allah, selamatkanlah diriku
dari Api Neraka"

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang
yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan
berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi
(seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan
sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa
neraka." (Ali Imran/3:190-191)


TEPUK DADA TANYA IMAN!

Wednesday, 16 March 2011

CERITA IKTIBAR

    Assalamualikum dan selamat sejahtera kepada semua pembaca blog saya ini.Kali ini saya ingin berkongsi cerita denga anda semua semasa saya dan saudara saya pergi ke Batu Pahat Mall.Semoga semua pembaca dapat mengambil iktibar daripada cerita ini.

    Saya dan saudara saya bertolak pada jam 10.30 pagi dengan menaiki bas.Ketika didalam bas,saya melihat pelbagai ragam penumpang bas tersebut.Ada yang mencarut sana sini,berbual benda-benda yang tidak berfaedah dan macam-macam lagi.

   Semasa bas yang saya naiki berhenti di sebuah perhentian bas,saya ternampak seorang pak cik yang sudah tua serta bertongkat.Pak cik tersebut memakai jubah berwarna putih.Saya merenung pak cik itu agak lama semasa dia hendak membayar tambang bas.Apabila diperhati dengan betul-betul,saya membuat andaian yang pak cik itu bukan berasal daripada Malaysia.Saudara saya menyangka bahawa pak cik tersebut merupakan seorang tabligh "Mat Salleh".

   Selepas pak cik itu selesai membayar tambang bas,dengan perlahan-lahan pak cik tersebut mencari tempat untuk duduk.Pak cik itu duduk di sebelah seorang budak(lingkungan 16-18 tahun).Budak itu tidak bertolak ansur dengan memberikan pak cik tersebut duduk di tempatnya.

  Selepas pak cik tersebut duduk di bahagian sebelah tingkap,budak itu dengan kurang ajar nya mengangkat kakinya dan diletakkan di palang besi di depannya.Pak cik itu hanya berdiam diri tanpa bersuara.Selepas itu,budak tersebut membuka lagu ber genre "rock" dengan sungguh kuat seperti pak cik tersebut tidak berada di sebelahnya.

   Saya ingin menegurnya tapi apakan daya IMAN saya masih belum kuat untuk menegur budak itu.Saya hanya melihat dan terus melihat budak tersebut tanpa berkata apa-apa.Sesampainya di Batu Pahat Mall,ramai penumpang yang berpusu pusu keluar daripada bas.Semasa saya melangkah keluar daripada bas,pak cik tersebut menarik saya dengan berkata'adakah ini Batu Pahat?'.Saya terus membalasnya dengan berkata'haah pak cik'.Pak cik itu terus melepaskan tangan saya dan terus bangun daripada tempat duduknya dan turun daripada bas.

Sekian daripada saya.Semoga pembaca sekalian mendapat iktibar daripada kisah diatas.
TEPUK DADA TANYA IMAN!!

Monday, 14 March 2011

TEMUDUGA




Terbuka kepada semua.
1. Nikmat kubur.
2. Perlindungan di Padang Mahsyar.
3. Keselamatan Meniti Titian Sirat.
4. Syurga yang kekal abadi.
Bila-bila masa secara adhoc bermula dari saat membaca iklan ini.
Di dalam kubur (alam barzakh).
Anda tidak perlu bawa siji-sijil.
Anda tidak perlu bawa pingat.
Anda tidak perlu bawa wang atau harta (yg banyak).
Anda tidak perlu berparas rupa yg cantik, hensem atau berbadan tegap atau
seksi. Sila bawa dokumen asal Iman dan Amal (Fotostat tidak diterima).
Mungkar dan Nakir.
1. Siapa Tuhan anda?
2. Apa Agama anda?
3. Siapa Nabi anda?
4. Apa Kitab anda?
5. Di mana Kiblat anda?
6. Siapa Saudara anda?
Anda hanya perlu menunggu penjemput yang berkaliber untuk menjemput anda.Ia akan menjemput anda pada bila-bila masa saja (mungkin sekejap lagi). Ia akan berlembut kepada orang-orang tertentu dan akan bengis kepada orang-orang tertentu. Ia diberi nama Izrail.
Hadis Hassan yang diriwayatkan oleh Ahmad Hanbal, yang bermaksud begini:
Sabda Rasullah SAW:
“Sesungguhnya apabila jenazah seseorang itu diletakkan di dalam kuburnya, sesungguhnya jenazah itu mendengar suara terompah (kasut) orang-orang yang menghantarnya ke kubur pada saat mereka meninggalkan tempat itu. Jika mayat itu seorang muslim, maka solat yang dilakukannya ketika beliau masih hidup di dunia akan diletakkan di kepalanya, puasanya diletakkan di sebelah kanannya, zakatnya diletakkan di sebelah kirinya dan amalan kebajikan daripada sedekah, silaturrahim, perkara kebajikan dan ihsan diletakkan di hujung dua kakinya.
Ia akan didatangi malaikat dari aras kepala, maka solat itu berkata kepada malaikat: dari arasku tidak ada jalan masuk.
Kemudian malaikat berpindah ke sebelah kanan, maka puasa berkata kepadanya: dari arasku tidak ada jalan masuk.
Kemudian malaikat berpindah ke sebelah kiri, maka zakat berkata kepadanya: dari arasku tidak ada jalan masuk.
Kemudian di datangi dari arah kedua hujung kakinya dan berkatalah amal-kebajikan: dibahagianku tidak ada jalan masuk.
Maka malaikat berkata kepadanya: Duduklah kamu.
Kepadanya (mayat) diperlihatkan matahari yang sudah mula terbenam, lalu malaikat bertanya kepada mayat itu: Apakah pandangan kamu tentang seorang laki-laki (Muhammad) yang kamu dahulu sentiasa bercakap tentangnya; dan bagaimana penyaksian kamu kepadanya?
Maka berkata mayat itu: Tinggalkan aku sebentar, aku hendak sembahyang. Maka berkata malaikat: Sesungguhnya engkau akan mengerjakan solat (boleh saja solat) tetapi jawab dahulu apa yang kami tanya ini.
Apakah pandangan kamu tentang seorang laki-laki (Muhammad) yang kamu dahulu sentiasa bercakap tentangnya; dan bagaimana penyaksian kamu kepadanya? Maka berkata mayat itu: Laki-laki itu ialah Nabi Muhammad saw dan aku naik saksi bahawa nabi Muhammad saw itu ialah pesuruh Allah yang membawa kebenaran daripada Allah Subhanahu Wata’ala.
Maka malaikat berkata kepada mayat itu: Demikianlah kamu dihidupkan dan begitu juga kamu dimatikan dan dengan demikian juga kamu dibangkitkan semula di akhirat Insya’Allah.
Kemudian dibuka baginya satu pintu syurga, maka dikata padanya itulah tempat kamu dan itulah janji Allah bagi kamu dan kamu akan berada di dalamnya.
Maka bertambahlah gembira mayat itu. Kemudian dilapangkan kuburnya seluas 70 hasta dan disinari cahaya baginya.”
Nampaknya pertahanan kita perlu kuat dari semua aras (kepala, kanan, kiri dan hujung kaki)!
dipetik daripada http://sibintang.com
TEPUK DADA TANYA IMAN!

PENGORBANAN SEORANG IBU



Masa usia setahun , ibu suapkan makanan dan memandikan kita. Cara kita ucapkan terima kasih kepadanya hanyalah
dengan menangis sepanjang malam. Saat usia 2 tahun, ibu mengajar kita bermain. Kita ucapkan terima kasih dengan
lari sambil tertawa terkekeh-kekeh apabila dipanggil. Ketika usia 3 tahun, ibu menyediakan makanan dengan penuh
kasih sayang.Kita ucapkan terima kasih dengan menumpahkan makanan.


Masuk usia 4-5 tahun, ibu belikan pensil warna dan pakaian. Kita

ucapkan terima kasih dengan menconteng dinding dan bergolek atas lantai

kotor. Saat usia 6 tahun, ibu memimpin tangan kita ke Tadika.Kita ucapkan terima kasih dengan menjerit," Tak mahu!
Tak mahu !". Ketika usia 7 tahun, ibu belikan sebiji bola, kita ucapkan terima kasih dengan memecahkan cermin rumah
jiran. Setelah usia 8-9 tahun, ibu menghantar kita ke sekolah, kita ucapkan terima kasih dengan ponteng sekolah.

Di usia 10-11 tahun, ibu menghabiskan masa sehari suntuk dengan kita,

kita ucapkan terima kasih dengan tidak bertegur sapa dan asyik bermain

dengan kawan.





Setelah usia 25 tahun, ibu bersusah payah menanggung perbelanjaan

perkawinan kita, ibu menangis dan memberitahu bahawa dia sangat

sayangkan kita, tanda kita ucapkan terima kasih dengan pindah jauh

darinya. Ketika usia 30 tahun, ibu menelefon memberi nasihat mengenai penjagaan

bayi, kita dengan megah berkata,... " itu dulu , sekarang zaman moden

". Ketika usia meningkat 40 tahun, ibu menelefon mengingatkan tentang

kenduri di kampung, kita berkata, " kami sibuk...tak ada masa nak

datang ". Menjelang usia 50 tahun, ibu jatuh sakit dan meminta kita menjaganya.

Kita bercerita tentang kesibukan dan kisah-kisah ibu bapa yang menjadi

beban bagi anak-anak. Dan kemudian suatu hari...kita mendapat berita ibu meninggal, khabar

itu mengejutkan.... dalam linangan air mata, segala perbuatan terhadap

ibu muncul dalam ingatan satu persatu..




Saat di taman kanak-kanak, ibu menghantar hingga masuk ke dalam

kelas,ibu perlu menunggu di sebelah sana. Aku tak peduli sebanyak

manapun pekerjaannya di rumah, aku tak perduli hujan, panas atau rasa

bosannya ketika menunggu. Aku senang ibu menungguku sampai lonceng

berbunyi. Setelah

besar, aku sering meninggalkannya bermain dengan teman-teman dan

berseronok.Tak pernah aku menemani ibu ketika sakit, ketika ibu

memerlukan pertolongan aku tak pernah ada. Masuk alam remaja, aku sering merasa malu berjalan bersama ibu.
Pakaian

dan dandannyaku anggap kuno dan tak serasi dengan penampilanku. Bahkan

sering kali aku sengaja mendahuluinya berjalan satu dua meter di

depannya agar orang tak menyangka aku bersamanya... malu!..


Padahal ibu yang menjagaku sejak kecil, tak pernah memikirkan

penampilannya, tak pernah membeli pakaian baru , apalagi perhiasan baru

untuknya tapi ibu gunakan untuk membelikanku pakaian yang bagus-bagus

agar aku kelihatan cantik. Ibu mengangkat tubuhku ketika aku jatuh,

membasuh luka di kaki dan mendekapku erat-erat saat aku menangis.




Mulai masuk di Intitut pengajiaan tinggi, aku makin jauh dengannya. Aku

pintar dan cerdas sering kali menganggap ibu orang bodoh dan tak

mengerti apa-apa. Ibu yang ku anggap bodoh, tak berwawasan , tak mengerti apa-apa, dan

bukan orang berpendidikan, doa di setiap sujudnya, pengorbanan dan

cintanya tak pernah terhenti sedetikpun untuk anak-anaknya.


Semua kenangan itu muncul satu persatu di fikiranku. Dalam linangan air

mata yang sudah terlambat, terus mengalir kedukaan dan penyesalan.

RENUNG-RENUNGKAN LAH WAHAI INSAN YANG BERGELAR ANAK
Tepuk dada tanya IMAN!
di petik daripada http://pmi.eng.usm.my

PELIKNYA SAUDARAKU

Entri ini saya dapat daripada adik saudara saya.ENJOY:

Bola punya hal,3 pagi boleh bersengkang mata............
Bola punya hal,ringan aje tubuh untuk bangon diwaktu ayam tak bangon lagi........Tapi,,,,pukul 3 pagi akan jadik berat untuk bangon jika dsuruh menunaikan solat tahajjud dua rakaa diwaktu sahur cukup menyeksa baginya.....



Peliknya saudaraku,,
menangis teresak-esak sebab penyanyi pujaan terkeluar dari Akademi Fantasia air mata sungguh murah pabila artis pujaan turut menangis namun,berapa sangat saudaraku yang sudi melinangkan air matanya sebagai taubat kepade yang Maha Esa??????berapa sangat saudaraku yang menangisi kerana kematian seseorang ulama dan solehin?????


peliknya saudaraku,
sms berpuluh ringgit dengan senang hati dihantar,janji penyanyi pujaan terpilih......jari-jemari begitu ringan untuk menaip nama penyanyi pilihan dan nombor undian.....tapi,jari-jemari begitu berat untuk mengambil seringgit untuk dimasokkan kedalam tabong masjid tangan begitu kaku untuk menghulurkan seringgit dua ke jalan allah.....




peliknya saudaraku,
gembira dia sbb anak pandai menyanyi dan pandai main piano sedih sekali dia pabila anaknya tak dapat masok Akademi Fantasia....Malaysian Idol,namun ,tak ramai saudaraku yang sedih jika zuriatnya buta Al-Quran tak ramai saudaraku yang resah jika anaknya tidak tahu sujud kepada yang Maha Esa.....

Peliknya saudaraku, 
sanggup bersesak-sesak,berhimpit-himpit dipadang konsert hiburan...
sanggup memberi komitmen memenuhi dan memeriahkan konsert hiburan.....sedihnya,,,,,program allah 5 kali sehari di masjid tidak dapat sambutan meriah daripada saudaraku mereka tidak sanggup untuk berdiri di dalam saf walaupon 5 minit sehari.....

Peliknya saudaraku,
setiap tahon adanya pertandingan tilawah Al-Quran.....tak cukop peringkat kebangssan,,,,
dibuat diperingkat antarabangsa,tapi,,,,,dengan Al-Quran masih lagi bersikap ikot selera mana rasa elok untuk nafsu baca aje laa....


Peliknya saudaraku,
setiap tahon mereka sanggup menjadi penunggu setia kepada jam 12 malam....
pada hari merdeka,pada hari tahon beru jam 12 mereka akan bersorak beramai-ramai....tak kira jantan betina detik saat jam 12,saat yang ditunggu-tunggu tanpa berkedip mata,melihat jam besar,,,,,
sedihnya,,,,,,
tak ramai yang mampu dan mahu menunggu waktu solat lebih awal di masjid atau disurau......


Peliknya saudaraku,
setiap kali aku manulis fakta yang benar dan kenyataan tentang bangsaku,kaumku dan umatku.......pasti ada suara2 sumbang dan lantang yang cuba mempertikaikannya umpama manegakkan benang yang basah...tak salah rasanya klau kita sedar dan menyedarkan......

ADA JALANNYA

Assalamualikum.Cuba pembaca sekalian menghayati lirik lagu Maher Zain ini


Andainya kau rasa tak berupaya
Hidup sendirian tiada pembela
Segalanya suram
Bagai malam yang kelam
Tiada bantuan tiada tujuan
Janganlah berputus asa
Kerana Allah bersamamu
Chorus
Insya Allah Insya Allah Insya Allah
Ada jalannya
Insya Allah Insya Allah Insya Allah
Ada jalannya

Andainya dosamu berulang lagi
Bagai tiada ruang untuk kembali
Dikau keliru atas kesilapan lalu
Membelenggu hati dan fikiranmu
Janganlah berputus asa
Kerana Allah bersamamu
Ulang Chorus
Kembalilah
Kepada Yang Esa
Yakin padaNya
Panjatkanlah doa
Oh Ya Allah
Pimpinlah daku dari tersasar
Tunjukkan daku ke jalan yang benar
Jalan yang benar
Jalan yang benar
Jalan yang benar
Ulang Chorus

Ambil lah iktibar daripada lirik lagu diatas


Tepuk dada tanya IMAN!

Sunday, 13 March 2011

INSAN YANG ISTIMEWA

Wahai kaum hawa,jagalah tutur kata mu di hadapan khalayak ramai

Wahai kaum hawa,jagalah akhlak mu dihadapan khalayak ramai

Wahai kaum hawa,jagalah tingkah laku mu dihadapan khalayak ramai

Wahai kaum hawa,jagalah pemakaian kamu dihadapan khalayak ramai

Wahai kaum hawa,jagalah aurat mu dihadapan khalayak ramai

Wahai kaum hawa,jagalah suara mu dihadapan khalayak ramai

Wahai kaum hawa,jagalah keperibadian mu yang mulia dihadapan khalayak ramai

Wahai kaum hawa,jagalah hidup mu supaya diberkati ALLAH

Wahai kaum hawa,amalkan lah gaya hidup islam

Wahai kaum hawa,kawal lah diri kamu daripada bersikap boros

Wahai kaum hawa,janganlah mensia-siakan hidup mu

Wahai kaum hawa,bersyukurlah dengan nikmat yang telah ALLAH berikan kepada mu kerana kamu adalah

INSAN YANG ISTIMEWA Diciptakan oleh yang MAHA KUASA.



RENUNG-RENUNGKAN LAH KAUM HAWA
Tepuk dada tanya IMAN!

AURAT LELAKI YANG DIREMEHKAN



Artikel Oleh Ustaz Ahmad Baei Jaafar



Aurat lelaki seperti yang dinyatakan sebelum ini agak longgar kerana selain waktu bersendiri dan bersama isteri, aurat lelaki hanya antara pusat dan lutut sahaja. Maknanya kalau seseorang itu hendak melakukan solat, auratnya ialah cukup antara pusat dengan lutut, begitu juga kalau dia berada di khalayak ramai.



Berdasarkan itu, ramailah orang lelaki mengambil mudah dengan menyatakan harus kita berada dalam sesuatu majlis dengan hanya memakai seluar pendek sampai ke paras lutut. Sebab itulah barangkali kita sering melihat orang lelaki suka memakai seluar pendek ketika membasuh kereta di luar rumah.



Benar, jika mengikut hukum asal tidak salah memakai seluar pendek yang sampai ke paras lutut kerana itulah sahaja aurat bagi lelaki. Tetapi jangan lupa bahawa hukum itu perlu juga mengambil kira waktu berjalan dan duduk. Apakah ketika itu aurat lelaki tersebut masih terpelihara?


Bayangkan seorang lelaki yang hanya memakai kain sarung yang menutup pusatnya dan lutut. Solatnya sah kerana aurat bagi lelaki dalam solat ialah antara pusat dengan lutut. Tetapi bagaimana kalau dia rukuk, sujud, dan duduk antara dua sujud? Tidaklah lututnya ternampak? Sahkah solatnya ketika itu? Jawapannya ialah tidak sah.



Bagaimanapun pula kalau dia membasuh kereta dengan pakaian yang sama, sesekali dia akan tunduk juga. Adakah ketika itu tidak terbuka auratnya iaitu lutut? Kalaupun dia memakai seluar pendek yang labuh hingga ke paras lutut, waktu dia mencangkung akan ternampak lututnya. Tidak berdosakah dia ketika itu? Jawabnya tentu berdosa. Ya, kalau dalam solat tidak sah maka pada ketika waktu lain dia berdosa.



Bagi masyarakat kampung pula, mereka suka pakai kain pelakat yang digulung sampai ke paras lutut. Malah kadang-kadang ternampak pusatnya sewaktu terlondeh. Waktu berborak dengan kawan-kawan di serambi pasti tersingkap juga auratnya.

Bagaimana kalau dia melakukan solat dengan kain itu walaupun dilabuhkan di bawa lutut? Waktu rukuk dan sujud setidak-tidaknya akan ternampak pahanya oleh orang yang di belakangnya. Sahkah solatnya?



Begitu juga kalau si ayah memakai kain pelakat di dalam rumah bersama anak-anak, lalu pada waktu duduk terselak bahagian lututnya. Agaknya berdosa atau tidak ketika itu? Jawapannya sudah tentu berdosa kerana aurat ketika bersama mahram ialah antara pusat dengan lutut.



Kalau berdasarkan keterangan di atas adalah haram hukumnya, bagaimana keadaannya anak-anak muda yang suka memakai seluar pendek di dalam rumah, bersukan, main bola dan sebagainya? Seluar pendek yang dipakai mereka adalah di atas lutut, maka dalam keadaan itu dia bukan sahaja mendedahkan lututnya malah mendedahkan pahanya.



Nampaknya lelaki secara berleluasa mendedahkan aurat mereka tatkala bersukan. Apakah atas alasan bersukan aurat boleh didedahkan? Ya, kalau berhadapan dengan Allah sewaktu bersolat pun salah, betapa ketika berhadapan dengan orang ramai. Pada zaman ini, bukan sahaja orang yang dalam stadium yang melihatnya tetapi seluruh dunia melihatnya. Bayangkan berapa besar dosanya ketika itu.


Bayangkan sudah berapa lama umat Islam melakukan dosa mendedahkan aurat dalam bidang sukan. Jika dalam hal ini kita sudah berdosa dengan Allah, bagaimana usaha kita untuk membentuk perpaduan melalui sukan seperti yang sering diuar-uarkan. Mahukah Allah merestuinya?

TEPUK DADA TANYA IMAN!
RENUNGKANLAH WAHAI KAUM ADAM!



SOLAT



Kali ni saya mengambil satu kisah yang dimuatkan dalam kitab yang dikarang oleh Ustaz Safwan Fathy ...Ustaz yang pernah terkenal suatu ketika dahulu dibeberapa corong radio.


Diceritakan pada suatu masa dahulu , ada seorang wanita meninggal dunia . Adik lelakinya hadir di upacara pengkebumiannya . Tiba - tiba dompetnya terjatuh ke dalam liang dan terkambus bersama mayat kakaknya tersebut .

Setelah pulang ke rumah , adik wanita itu sedar akan kehilangan dompetnya dan cuba mengingat di mana ia telah tercicir . Akhirnya , dia dapat menyedari dengan pasti bahawa dompetnya yang berharga itu jatuh kedalam liang kubur kakaknya .


Dia pun telah mengambil keputusan hendak menggali kubur itu secara senyap - senyap .

Kubur digali semula dengan menggunakan cangkul . Tanah diangkat sedikit demi sedikit . Apabila telah nampak mayat kakaknya yang berbalut dengan kain kapan , alangkah terkejutnya si adik melihat api yang bernyala-nyala membakar mayat kakaknya hingga kain kapan itu terbakar .

Dia segera mengambus semula kubur itu . Lalu , dia segera pulang ke rumah ibunya . Lelaki itu amat bersedih denagan peristiwa malang yang berlaku atas mayat kakaknya .


" Ibu ! bolehkah ibu beritahu apakah gerangan dosa kakak semasa hayatnya ? " tanya lelaki itu kepada ibunya .

" Mengapa anak bertanya sedemikian ? "

Lelaki itupun memberitahu ibunya dengan apa yang baru disaksikan dengan mata kepalanya .

" Kakakmu memang degil . Ibu selalu nasihatkan dia supaya segera solat bila masuk waktunya . Tetapi dia suka melambat - lambatkannya . Inilah mungkin dosa yang menyebabkan kuburnya dibakar dengan api ..., " jawab ibu dengan sedih berlinangan air matanya membasahi pipi .

" Ya , memang sedih , wahai ibuku . Ini baru seksa dikubur . Bagaimana pula dahsyatnya seksa di akhirat kelak ...," ujar si anak dengan suara terputus - putus sambil mengesat air mata kesedihan yang mengalir di pipi .


Ibu dan anak tidak tahan menahan kesedihan . Dan mereka diam tidak berkata apa-apa . Beberapa ketika kemudian , ibu kelihatan mengingatkan sesuatu . Lalu dia berkata ," Anakku! Betapa dahsyatnya azab yang bakal diterima oleh orang yang meringankan solat lima waktu .

" Nabi SAW telah menceritakan melalui peristiwa Israk , bagina melihat sekumpulan manusia masing - masing menganggkat batu tersebut , lalu menghempapkan batu tersebut ke kepala mereka . Aduh !!! kepala pecah , berdarah . Kemudian , kepala yang pecah elok semula . Tetapi anehnya , wahai anakku , mereka bertindak seperti mula - mula tadi , menganggkat batu besar dan menghempapkan kembali di kepala masing - masing . Aduh ! Dahsyatnya...! "

" benar , ibu . Itulah dahsyatnya pembalasan seksa atas orang - orang yang meringankan solat lima waktu ketika hidup di dunia ini , " ujar si anak dengan penuh keinsafan



RENUNG-RENUNGKANLAH
Tepuk dada tanya IMAN!





SEJARAH SOLAT


Menurut pendapat yang masyhur dari kalangan ahli sejarah, ibadah sembahyang mula diwajibkan pada malam Isra' iaitu 5 tahun sebelum Hijrah. Ibadah sembahyang menjadi fardu 'ain (wajib) ke atas setiap mukallaf (berakal dan baligh). Sebuah hadis dari Anas beliau mengatakan, "Diwajibkan sembahyang ke atas Rasulullah pada malam Isra' dengan 50 waktu, kemudian ia dikurangkan lagi sehingga menjadi 5 waktu. Setelah itu Rasulullah diseru, "Wahai Muhammad, sesungguhnya percakapan di sisi-Ku tidak berubah. Sesungguhnya bagimu 5 waktu ini sama pahalanya dengan 50 waktu sembahyang".(H.R. Ahmad & An-Nasa'ie)


Apabila seseorang kanak-kanak telah mencapai umur 7 tahun maka hendaklah di suruh melakukan sembahyang dan apabila ia mencapai umur 10 tahun maka hendaklah dipukul dengan tangan jika ia masih ingkar. Bersabda Rasulullah, "Perintahkanlah anak kamu sembahyang semasa umur mereka 7 tahun dan pukullah mereka semasa umur 10 tahun serta asingkanlah tempat tidur mereka".(H.R Abu Daud, Al-Hakim & Tirmizi)


Kewajipan melakukan ibadah sembahyang sehari semalam hanyalah 5 waktu dan kita sama sekali tidak boleh mempertikaikannya. Berpesan Rasulullah kepada Mu'az sebelum beliau diutuskan oleh Baginda ke Yaman, "Beritahulah kepada mereka bahawasanya Allah telah mewajibkan ke atas mereka 5 kali sembahyang dalam sehari semalam".


Sekian daripada saya
Tepuk dada tanya IMAN!



Saturday, 12 March 2011

SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam yang meninggalkan solat.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam yang melakukan maksiat.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam yang meninggalkan amal jariah.SEDARKAH KITA?

Semakin hari ramai umat islam lelaki yang tidak menunaikan kewajiban mereka.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam lelaki tidak menunaikan solat di masjid.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam wanita mendedahkan aurat.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam wanita tidak mendengar kata suami.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam wanita menjadi pengkid.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam lelaki yang menjadi gay.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam yang murtad.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai ustaz yang berzina.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam tidak membayar zakat.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam suka berfoya foya.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin banyak tempat hiburan dikunjungi oleh umat islam.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai remaja islam yang sudah berzina.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai anak muda islam terlibat dalam perkara maksiat.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin ramai umat islam tidak menghiraukan umat islam yang lain.SEDARKAH KITA?

Semakin hari semakin banyak orang islam yang berpecah belah.SEDARKAH KITA?

Semakin hari ramai umat islam berbunuhan sesama sendiri.SEDARKAH KITA?

Semakin hari pemimpin menjadi seorang yang tidak adil.SEDARKAH KITA?

Sedarkah kita bahawa UMAT ISLAM,PEMIMPIN ISLAM,NEGARA ISLAM semakin teruk.

SEDARKAH KITA?
SEDARKAH KITA?
SEDARKAH KITA?


Tepuk dada tanya IMAN!

KATA-KATA YANG INDAH 2













TEPUK DADA TANYA IMAN!











KATA-KATA YANG INDAH




















TEPUK DADA TANYA IMAN!