Sunday, 27 February 2011

DERIA RABBANI



DERIA RABBANI : Masih ada yang terpilih memilikinya
Kawan saya mengadu kehilangan barang berharganya. Ketika itu kami berada di sebuah masjid di Pulau Pinang. Puas kami mencari di merata tempat tapi tidak menjumpainya.Mungkin ada jemaah yang tersalah ambil pada telahan sangka baik kami. Lalu kami duduk menunggu dengan harapan kalau ada sesiapa nanti memulangkannya.

Setelah puas menunggu dan memerhati, mata saya terpandang seorang anggota polis yang sedang solat Dhuha. Saya merasakan bahawa saya perlu mengadu kepadanya tentang kehilangan barang kawan saya.

Apabila anggota polis itu selesai berdoa saya mendekati anggota polis tadi. Saya berkenalan ringkas dan memberitahu kami dalam perjalanan ke Aceh. Setelah itu saya memberitahu kepada anggota polis itu tentang kehilangan barang berharga kepunyaan kawan saya. Wajah anggota polis itu berubah. Dia diam secara tiba-tiba. Kemudian dia menarik tangan saya seolah mengajak saya keluar dari masjid bersamanya. Saya mengekorinya ke luar masjid.

Sampai saya di luar masjid polis itu bersuara " Maafkan saya, tadi kita berada di dalam masjid. Tidak elok kalau kita berbicara tentang urusan dunia kita di dalam rumah Allah. Apatah lagi awak mengadu tentang kehilangan barang berharga awak. Jadi saya rasa lebih baik kalau kita berbual di luar masjid mengenainya".

Ketika itu timbul rasa malu dan serba salah saya. Memang salah pun.Dalam hati kecil saya berkata "Subhanallah, masih ada insan mulia yang dipilih oleh Allah, di mana ada di dalam hati mereka rasa kebesaran Allah dan rumahnya. Inilah DERIA RABBANI yang sensitif tentang kemuliaan masjid dan adab-adabnya."


Semoga deria tersebut telah dimiliki oleh anda sekalian
Tepuk dada tanya Iman

No comments:

Post a Comment